orang-orang yg beruntung memiliki sikap yang lebih rileks dan terbuka terhadap pengalaman-pengalam an baru. Mereka lebih terbuka terhadap interaksi dengan orang-orang yang baru dikenal, dan menciptakan jaringan-jaringan sosial baru. Orang yang sial lebih tegang sehingga tertutup terhadap kemungkinan- kemungkinan baru

Mempawah-Pontianak-Kalimantan Barat
 


Muh. Rahimi


JUJUR BERMUHASABAH

 

Ketika sejumlah rangkaian dan persoalan perkabungan “abadi” bangsa Indonesia karena deraan serangkaian musibah yang sepertinya belum sampai ke ujung. Begitu akrabnya musibah datang bertubi-tubi, sampai-sampai kita menjadi terbiasa dan imun sehingga lupa untuk merenung ; bagaimana mungkin musibah datang silih berganti pada semua aspek kehidupan kita ? dari sisi kategori musibah bangsa kita termasuk paling sempurna. Daratan seperti memusuhi kita, lautan yang jarang sekali menumpahkan gelombangnya, malah bebas menerjang apa saja yang dilalui, bahkan musibah yang jarang terjadi di udara, untuk Indonesia adalah suatu yang niscaya, Ya Allah, ada apakah gerangan ?
Seperti biasa, kalau musibah datang berkunjung, maka sosoknya nyaris selalu menakutkan, lantas sebagian kita mematut-matut diri bahwa ini semua datang karena Allah tengah menguji kesabaran kita sebagai ummat-Nya. Sebagian kita berkeyakinan bahwa jika Allah menyayangi suatu kaum, maka Dia akan menurunkan ujian agar kaum tersebut semakin dekat kepada-Nya. Lalu kita sendiri mengukur, menakar, serta menimbang, kadar kedekatan kita kepada-Nya. Lalu muncul sikap overestimate bahwa kita termasuk ummat-Nya yang paling disayang oleh-Nya sehingga pantas untuk mendapatkan ini semua. Biasanya, bila seorang lulus ujian, maka ia akan mendapatkan reward, tetapi jika kita tidak lulus, kalau “gurunya” baik, maka materi ujian akan terus diberikan agar dia bisa lulus dari ujian.
Banyak medium yang digunakan Allah untuk membuat semua ini terjadi, dan terlalu mudah bagi-Nya kalau Cuma ingin membuat bangsa kita tidak berdaya. Kalau ujian terus menerus datang tanpa diketahui kapan akan berakhir maka benarkah kita telah lulus ujian ? jangan-jangan kita memang tidak pernah lulus, nah! Kalau benar kita bukan peserta ujian yang lulus, maka kita perlu bertanya; standart muhasabah – introspeksi – seperti apa yang selama ini kita gunakan, jangan-jangan ukuran yang kita pakai bukan ukuran yang ditetapkan oleh Allah Swt, jangan-jangan kita mengukurnya sesuai selera dan kepentingan diri kita sendiri, atau jangan-jangan kita tidak jujur dalam mengukur kekurangan dan kekhilafan serta kealpaan kita, atau jangan-jangan pula kita sendiri yang membuat ukuran untuk sebuah ujian yang berada di luar standart ukuran tadi.
Subhanallah ! kalau ini yang terjadi maka kita benar-benar bukan peserta yang lulus ujian sehingga untuk masa-masa selanjutnya masih akan menerima ujian dengan cara dan bentuk yang beragam, sampai kapan ? sampai kita tahu ukuran yang kita pakai untuk mengikuti ujian tersebut, sungguh celaka kalau sampai kita tidak segera tahu ukurannya. Tentu ini semua terjadi karena kita tidak jujur dalam bermuhasabah.
Kita terlalu percaya diri bahwa apa yang kita lakukan selama ini sudah sesuai dengan kehendak Allah. Kita terlalu sering tidak menyelaraskan keinginan kita dengan keinginan Allah. Malah kadang-kadang kita memaksa Allah agar memutuskan sesuatu dengan kehendak kita. Atau memang selama ini kita berbuat sesuatu yang tidak dikehendaki oleh Allah, Na`udzubillahi Min Dzalik !.
Sekarang mari kita duduk sebentar, berdiam diri, menerawang jauh kelubuk hati terdalam sambil tetap bermuhasabah. Biasanya, jika seseorang tidak juga lulus ujian, maka dia akan menerima nasib tidak naik kelas alias tidak berada pada derajat yang diinginkan Allah Swt. Masih bagus kalau Cuma tidak naik kelas, tetapi kalau akhirnya ijian ini berubah status ?  jangan-jangan ini sudah bukan tahapan ujian tetapi sudah berubah status menjadi azab. Kalau ini benar-benar sebuah azab, maka tentu kita masih harus tetap bermuhasabah. Apa gerangan yang salah dengan diri kita ini. Jangan-jangan kita tidak pernah gundah sebagaimana kegundahan yang pernah dialami nabi Ibrahim As ketika ditegur oleh Allah dalam sebuah munajatnya. Munajat Ibrahim sungguh membuat seluruh sendinya bergetar hebat. Suara yang awalnya bertenaga mendadak melemah hingga sulit didengar. “Ya Allah bagaimana hamba tidak akan gundah dan tidak akan terus dalam kegundahan” kata Ibrahim.
“Adam ayahku, tempatnya dahulu dalam kedekatan dengan-Mu, Engkau jadikan dia dengan tangan-Mu, Engkau tiupkan kepadanya dari rumah-Mu, dan Engkau perintahkan malaikat bersujud kepadanya, tetapi hanya karena pembangkangan yang sekali saja, Engkau keluarkan dia dari sisi-Mu” seru Ibrahim As.
“Ya ibrahim : amaa `alimta anna ma`shiyata alhabiibi syadiidah” wahai Ibrahim, tidaklah engkau tahu, pembangkangan kekasih kepada kekasih itu teramat berat? “jawab Allah. Firman ini merupakan salah satu hadits qudsi dan diriwayatkan sebagian mauquf pada Ibrahim ibnu Abdillah dalam kitab darajatut taabi`in. Tetapi pelajaran yang kita ambil sungguh lebih dari cukup untuk membantu kita dalam mendapatkan ukuran yang pas untuk mengukur muhasabah kita selama ini. Kalau ukurannya menggunakan munajat nabi Ibrahim, maka kita pantas gundah karena; yakinlah bahwa kita bukan hanya sekali melakukan pembangkangan kepada Allah Swt.
Dalam beberapa tahun terakhir saja, kita bisa dengan mudah menghitung jumlah musibah yang membuat kita semua merinding. Tsunami menghempaskan Aceh dan sekitarnya, yang didahului dengan gempa kuat di kawasan Timur Indonesia. Lalu banjir Bandang yang tak pernah mampir di Jember dan sekitarnya, datang dengan gelondongan kayu-kayu hutan. Lalu dilanjutkan dengan gempa di Yogyakarta dan juga sekitarnya. Lalu longsor di sebagian Sumatera Barat dan Jawa Barat. Lalu busung lapar di sebagian kawasan, lalu serbuan macam-macam penyakit yang jarang muncul, kemudian musibah transportasi yang menyebabkan KM Sinopati tenggelam, lalu pesawat milik maskapai penerbangan Adam Air lenyap, lalu rangkaian gerbong kereta api terpental, lalu apa lagi? Lalu banjir banding yang membuat pusat kekuasaan terjungkal di Jakarta. Ini yang berkaitan dengan alam, yang di luar alam, seperti konflik sosial, konflik politik, perebutan kekuasaan di banyak daerah?
Allah Berfirman :

 

Rasulullah bersabda : Berfirman Allah maha Berkah dan maha Tinggi : “wajib kasih sayang-Ku bagi mereka yang saling berkasih sayang karena Aku, yang berhimpun saling menemani karena Aku, yang saling melimpahkan kebaikan karena Aku dan yang saling mengunjungi karena Aku”.
Jadi, kesimpulannya mudah; kalau kita ingin disayang Allah Swt, mari kita kasihi para korban musibah, mari temani dan sapa mereka dengan sentuhan yang tulus, mari kita limpahkan kebaikan kepada mereka dan saling jujur dalam bermuhasabah. Wallahu`alam Bishowaf

MUHAMMAD RAHIMI
Taurus Boy
Mempawah, 08 Mei 1983
Motto
“Sebagian besar orang yang melihat belum tentu bergerak, dan yang bergerak belum tentu menyelesaikan (perubahan). ”
Falsafah
"Isy Kariman Au Mut Syahidan"
Visi :
Menjadi Insan Kamil ;
Memberikan Kerelaan Harta dan Jiwa Untuk Kemaslahatan Umat
Misi :
1. Ibadah Sosial
2. Wara` dan Ridho pada Keadaan diri
3. Mencintai Orang Lain
 

=> Do you also want a homepage for free? Then click here! <=

“Allah yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu [manusia], siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, yakni pekerjaannya” [QS Al Muluk : 2].